Friday, August 22, 2014

Random #5: Ketika Badai Menerjang

Gue kayaknya belom cerita lebih lanjut ya soal gedung baru gue?

Jadi hari ini, sama seperti hari-hari biasanya, ruang kelas gue mati lampu. Ralat, satu wilayah SMA mati lampu listrik. AC gak nyala padahal ruang kelas gue bisa dibilang gak punya jendela, jadi bisa dibayangkan kalau nggak ada AC tuh anak-anak kelas gue udah jadi roasted people aja.

Hari ini panasnya luar biasa, apakah terpengaruh oleh memanasnya situasi di gedung MK, aku tak tahu. *innocent* Yang jelas ketika temen-temen gue udah nyerah dan keluar kelas kabur dari laoshi, gue tetep bertahan sebagai last man standing. Kasian pho-pho :( (Pho-pho yang sebenarnya) (buat yang ngerti aja) Pas bel akhirnya bunyi, gue langsung keluar kelas dan omg, dingin parah ternyata di depan. ((BODOH NANA! KENAPA GA KELUAR DARI TADI!))

Oke, jadi ternyata di luar anginnya kencang. Jadinya dingin gitu.

Terus gue berjalan ke arah lapangan parkir yang-sebenernya-bukan-punya-SMA. Lapangan kita ini agak cacat karena gak tau kenapa pasirnya tuh banyak banget. Pas dulu musim hujan, serba salah banget karena sepatu kita jadi ngebawa pasir yang nempel di sol kita ke kelas. Akibatnya dulu kelas gue kotor parah gara-gara pasir di lapangan pada kebawa.

Tapi karena sekarang sudah musim kemarau, jadinya pasirnya kering dan udah gak ada lagi yang terbawa ke kelas. Gue bahagia.

Bahagia, sampe siang ini.

Udah gue bilangin kan anginnya kenceng banget? Oke, jadi tadi gue lagi berjalan anteng ke depan ketika tiba-tiba..

"EH YA AMPUN ADA BADAI!!!!!!" orang di depan gue tereak.

Anginnya kenceng banget sampe pasirnya ketiup dan membentuk semacam vortex atau badai pasir atau apalah itu.

"KYAAA!"

Sialan sialan sialan. Gue langsung lari ke belakang, "RAMBUT GUEEE ARGHH" sambil nutup-nutupin rambut. Demi apapun, pas adegan badai pasir mini tadi gue langsung keinget sama adegan Mission Impossible yang Ghost Protocol (terus gue lari juga gara-gara gue keingetan sama si Tom Cruise...) pas ada badai pasir di Dubai itu. Bedanya, ini bukan Dubai. Ini Jalan Matraman Raya no. 119 tempat gue mengungsi.

Gue udah lari ke belakang menjauhi si badai ketika gue nengok ke belakang dan ternyata Laura gak lari (dia pasti belom nontonin Ghost Protocol deh..) dan adegan ini dramatis banget sumpah aarghh!! Gimana ya gambarinnya, bayangin aja kayak di komik-komik gituu, ada pasir beterbangan dan ada satu orang yang berdiri di tengah badai tersebut dengan rambut berkibar. Meet Laura.

Gak lama angin pun mereda dan badainya ilang. Meskipun pasir-pasirnya udah keburu ada yang masuk ke mulut gue, tapi ya udah lah. Hebat gila nih sekolah gue sekarang, we have mini Dubai guys.

((Tiba-tiba gue jadi kasian sama orang Arab situ kalo lagi ada badai pasir tuh mereka harus ngapain coba..))

2 comments:

  1. WKWKWKWK kocak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakaka iya anjir li gue baru baca ulang koplak juga gue

      Delete