Monday, July 27, 2015

OTW UI! (part 2)

--bersambung dari OTW UI! (part 1).

Di hari Senin, gue kembali ke rutinitas awal lagi, les intensif! Agak merasa tertinggal gitu sihh pas les, ternyata Inten jadi makin sepi gitu karena sebagian besar udah dapet undangan. Seperti kata orang di blog gue, gak keterima undangan justru harus bikin lo makin gencer belajar untuk SBMPTN-nya. Makanya mulai hari itu langsung deh gue bangun lebih pagi dan mulai ngulang-ngulang materi. Pulangnya juga gue nggak main-main lagi tapi belajar lagi.


Gak lama gue tiba-tiba kaya tersadarkan kalo SBMPTN tinggal kurang dari sebulan lagi dan gue masih ngeraba-raba beberapa materi. Ternyata program intensif itu kebanyakan juga bahas soal doang. Efektif sih, tp gue ngerasa kalo gue mesti tau yang lain-lain juga dan gak cuma yang di soal, gimana coba kalo misalnya ternyata yang keluar materi yang sama tapi dengan pertanyaan yang belom gue latih sebelumnya? Kan keki abis tuh.. Untung gue inget bahwa gue masih punya sisa masa aktif Zenius! Iya, setelah 2 minggu gue belom gitu serius, gue mulai buka lagi webnya. Tiap malem gue pantengin video materi SBMPTN terutama yang teori Ekonomi bab terakhir-akhir, Sosiologi dan Sejarah, gue emang lemah banget di situ.

Gue juga pake buku kuning kecil yang SKS ituu, gue cinta banget deh sama buku itu, selain bahan kertasnya yang gue suka, isinya lumayan komplit. Tiap nonton video malem-malem, pasti deh gue siap stabilo, bolpen, sama itu buku kuning. Tiap ada materi baru gue cari bahannya di buku terus gue stabiloin, kalau belom ada baru gue tambahin. Gue merasa itu buku makin sakti dari hari ke hari. (?)

Tiap minggu, Inten selalu mengadakan TO dan puji Tuhan kerja keras gue ga sia-sia karena ternyata hasil TO gue naik terus dari minggu ke minggu. Ya emang sih TO doang kan gitu tapi seenggaknya lo jadi punya kepercayaan diri tertentu gitu dalam menghadapi ujian SBMPTN yang makin deket.

Tanggal 19 Mei 2015, gue dan beberapa temen sekelas memutuskan buat barengan ngeklik pendaftaran SBMPTN-nya, dengan harapan bisa dapet tempat tes yang deketan. Gue sendiri memutuskan kalau pilihan gue di SBMPTN nanti cukup satu aja, Akuntani UI. Nah malamnya gue on Skype bareng beberapa temen. Deg-degan banget pas mau ngekliknyaa!

Momen tak terlupakan nih
Dan.. voila! Ternyata gue dapet di tempat yang sama dengan 2 temen gue yang lain itu. Yhaa meskipun kita nggak pergi bareng, seenggaknya disana dapet temen dan nggak sendirian.
Skip skip skip ke H-1 SBMPTN. Gue bener-bener keteteran di hari itu karena banyaaaak banget soal latihan yang belum gue kerjain. Sial sial sial, gue nyesel banget kenapa sih gue nggak kerjain dari kemaren-kemarenn arghh Щ(ºДºщ) Di tengah-tengah kebingungan, tiba-tiba ada Line masukk dari temen sekelas gue yang pergi ke Inten buat liat nilai TO terakhir. Yeah ternyata udah tembus passing grade Akun UI! Gue mulai optimis lagi, tapi setumpuk soal bersih masih ada di meja. Akhirnya gue memutuskan ikutin saran guru Inten gue, yaitu ninggalin aja semua soal yang belom pernah lo kerjain tapi ulangin lagi materi-materi yang pernah dipelajari bareng-bareng. Akhirnya gue tutup soal-soal baru itu (hiks) dan mulai buka semua soal-soal di file dan gue baca ulang.

Gue orangnya superstitious abis wakakak dan di malam sebelum SBMPTN itu gue pake kaos yang gue anggap kaos keberuntungan gue lol dan makan cokelat yang dikasih Inten pas Inten ceria itu. Semua gue lakukan dengan harapan hoki baik menghampiri gue besoknya :') Harusnya malam itu gue tidur lebih awal, tapi dasar gue lemah banget di time management, gue nyaris begadang lagi malam itu T_T Untungnya gak sampe subuh sih..

Besoknya gue bangun pagi-pagi dan langsung berangkat ke tempat tes jam 7 pagi biarpun tes untuk SOSHUM dimulai sekitar jam setengah 10. Gue ke sana dianter nyokap dan karena dia dan gue gatau jalan (tapi udah pernah survey kok), gue pake Waze. Sempet deg-degan begitu liat di depan tiba-tiba macet padahal ini di jalan tol, lalu tiba-tiba Waze kasih jalan alternatif gitu. Gue akhirnya pandu nyokap gue ikut jalan alternatif itu. Sumpah deg-degan banget, soalnya jalannya beberapa bener-bener sempit dan asing banget. Tempat tes gue ada di SMK PKP 1 dan itu ada diiii.. entahlah dimana gue udah lupa.. Pokoknya Taman Mini ke sana lagi. Tapi ternyata Waze menunjukkan jalan yang benaar dan akhirnya gue sampai juga di tempat dengann selamat! Aaaa Waze berjasa sekali dalam hidupkuuuuuu <3 span="">

Di tempat tes itu gue ketemu teman baruu hahaha namanya Irene. *agak out of topic* Pada waktu yang ditentukan, kita ke kelas masing-masing. Di sana kayaknya gue paling rempong deh hahaha, gue doang kayaknya yang bolak balik ke meja dan ke tas gue karena ada aja yang ketinggalan di tas. Gue udah menyiapkan semuanya dan tiba-tiba kakak pengawasnya bilang kalo jam tangan harus ditaruh di tas juga. Agak takut sih sebenernya karena gue udah kebiasaan liat jam terus gitu selagi mengerjakan, tapi yaudah deh.

Pertama adalah tes TKPA, begitu gue buka halamannya.. loh. Ternyata bagian pertama adalah soal TPA, kok beda ya sama simulasi selama ini? Gue emang udah berencana ngerjain TPA duluan sih tapi gak nyangka aja TPA dikasih duluan gini. Tapi yaudah deh, gue kerjain akhirnya. TPA-nya menurut gue gampang, Matematika dasar juga lumayan dan ada beberapa yang gue lingkarin untuk kerjain nanti. Tapi gue agak salah sih karena pas ngerjain Mat, ada nomor yang gue lamaa banget disitu padahal mah langsung skip aja ya harusnya :( Terus gue beralih ke Bahasa Indonesia. Waduh gimana ya, bacaannya sederhana banget parah tapi menurut gue soalnya malah menjebak banget gitu. Gue agak lama juga di BI. Akhirnya gue nengok ke jam dinding di kelas dan.. LAH 15 MENIT LAGI!? Gilak, Bahasa Inggris gue masih kosong! Gue langsung ke B.Ing dan ohlalaa..... ternyata bacaan semua. Tiga bacaan yang super super panjang. Gak ada fill in the blank grammar yang selama ini jadi andalan gue banget. Parah parah gue langsung buru-buru ngerjain dan malah gak konsen. Akhirnya keisi juga sih BI dan B.Ing-nya, setidaknya adalah 10 soal gue isi meski kebanyakan jadi ragu-ragu gitu. Tapi ya udahlah.. Cuman gue nyesel banget disitu karena B.Ing-nya.

Istirahat berakhir, dan kini mulailah mengerjakan tes Soshum. Kata guru gue, ngerjainnya gausah di soal dulu baru dipindahin karena itu akan buang-buang waktu. Secepet apapun lo ngerjain, jangan ngerjain di soal duluan. Sejak pengalaman di TKPA gue jadi sadar banget, anjir kenapa sih guee ini kan bukan UN ataupun tes biasa di sekolah! Akhirnya pas Soshum gue ngerjain di LJK dulu. Menurut gue, gue lumayan bisa sih di Soshumnya. Sejarah yhaa seperti biasa susah dan tidak terduga :') jadi gue banyak skip Sejarah daripada gue salah banyak. Geografi lumayan, Ekonomi dan Sosiologi nihh! Gue bisa lumayan banyakk duhh bener-bener gak sia-sia memperdalam dasar lagi gituu karena ternyata kepake semua terutama buat Sosiologi. Bener-bener hari itu Sosiologi jadi lumbung nilai gue kayaknya, dari yang tadinya di TO pertama Sosiologi gue bener 2 salah 8, sekarang gue bener-bener yakin saat ngejawab kalo itu bukan cuma firasat.

Saat pulang ke rumah, gue masih ngerasa gak yakin gara-gara TKPA gue yang rada fail itu di bahasanya. Begitu sampe rumah dan istirahat sebentar gue langsung mulai ngerjain soal SIMAK tahun-tahun sebelumnya yang gue print dari internet (ada di website resmi SIMAK kok!). Kesempatan gue untuk pergi les cuma ada 2 kali lagi dan 2 hari itu bener-bener gue manfaatin untuk nanya ke guru. Makanya gue ngebut ngerjain soal SIMAK di rumah. Gue gak mau teledor lagi keteteran gara-gara soal yang belum dikerjain.

Akhirnya H-1 SIMAK, udah ngga ada lagi soal yang belum gue kerjain. Karena emang nggak ada modul khusus SIMAK dari Inten, gue cuma nonton video-video pembahasan Zenius tentang soal SIMAK tahun-tahun sebelumnya, terutama Sejarah nih.. Ternyata kata guru Inten gue soal SIMAK tuh ada kecenderungan berulang-ulang gitu per berapa tahun, jadi gue rasa penting banget belajar dari soal-soal tahun sebelumnya.

Pas hari-H SIMAK, ada kejadian lagi berkaitan dengan lokasi tes.. Untuk SIMAK, kebetulan gue gak pernah survey dan bener-bener mempercayakan sama Waze 100%. Gue deg-degan banget selama perjalanan gara-gara jalan yang ditunjukkin ini bener-bener jalan yang cuma muat untuk 1 mobil dan nggak ada plang penunjuk arah ke sekolahnya sama sekali.. Baru deh ketika jalan udah sempiiit banget akhirnya gue ngeliat ada plang (yang kayaknya sih) berukuran 20 x 40 cm bertuliskan nama SMA yang gue tuju :') dan ternyata emang tempatnya terpencil bangeet huft untung bokap gue yang anter.

Saat soal SIMAK dibagiin sama kakak berjaket kuning yang keren banget jaketnya itu (HAHAHA) ternyata LJK-nya ada di dalam soal dan kita disuruh sobek sendiri. Ohh kayak UN nih, begitu gue pikir. Terus gue buka lembarannya dan.. loh mana LJK-nya :') ternyata soal gue emang bermasalaaahh huft jadinya mesti dituker dulu. Untungnya gak sampai makan waktu sih karena waktu yang disediakan untuk isi identitas itu 30 menit.

Gile, soal Matematika dasar SIMAK parah susahnya. Dan... kok angkanya dikit sih!????? Gue agak syok sih wkwkw untungnya gue kerjain Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia dulu (pengalaman pas SBM) yang ternyata lumayan mudah. Waktu yang disediakan saat SIMAK terbilang lebih dari cukup sih jadi gue punya banyak banget waktu untuk mikirin Mat. Ya tapi tetep aja keluar ruangan gue pucet Mat-nya kayak gitu wkwk. Istirahat sebentar, lalu kita masuk ke kelas lagi untuk mengerjakan soal Soshum. Hmm gimana ya, Ekonomi gue bisa banyak, Geografi ya so-so deh, dan Sejarah hmm ya begitulah, seperti biasa :))

Kelar mengerjakan soal SIMAK gue merasa hampa. (?) WKWKWK gara-gara gue pikir setelah ini mungkin ngga ada lagi masa-masa belajar di Inten, belajar lewat skype malem-malem (yang akhirnya jadi ngobrol sih wkwk), atau nonton video malem-malem sambil buka buku kuning. Gue terlalu ambis kali ya selama 1,5 bulan ituu dan belajar untuk bertahan hidup *cielah* ternyata ga ngeselin-ngeselin amat, seru malah!

Begitu SIMAK pada 14 Juni 2015 itu kelar, akhirnya gue mulai download beberapa aplikasi yang gue sengaja uninstall supaya nggak ke distract waktu belajar kayak Webtoon, Instagram, dll. Inikah namanya kebebasan??

Nope, ternyata belumm :) Gue masih harus nunggu selama 3 minggu sampai tanggal 9 Juni 2015 untuk melihat pengumumannya. Selama 3 minggu gue gatau harus ngapain selain berdoaa dan berharap segala usaha ini udah cukup. Selama itu juga, banyak kunci jawaban SBMPTN yang beredar di internet, tapi gue pikir gue terlalu takut untuk tau hasilnya duluan.. Hehehehe. Lalu akhirnya... tibalah saatnya pengumuman, 9 Juni 2015!

Tanggal 9 Juni sebenernya seorang temen deket gue ulang tahun, tapi gue lupaa parah saking degdegannya sama hasil SBMPTN. Nunggu jam 5 sorenya gue gak tenang abis. Gue menolak segala macam ajakan pergi ke luar hari itu gara-gara pengen di ruamh aja dan liat pengumuman di rumah. Gue nungguin jam 5 sore sambil berdoa rosario dan novena terakhir, iya mendadak soleh gueee :'))

Tepat jam 5 sore, grup gue mulai rame.. Rame gara-gara server breakdown hahaha, ternyata yang buka pengumuman SBMPTN jauh lebih banyak ya daripada yang buka pengumuman SNMPTN? Eh, gatau juga sih gue lupa angka-angka pendaftarnya berapa aja. Pokoknya sampe lama banget pengumuman.sbmptn.or.id gak bisa dibuka. Terus tiba-tiba Carlos chat gue, dan dia kirim gambar gitu. Gue pikir dia mau kirimin gambar server breakdown dan gue udah chat: Haha iyaa serv.... eh tunggu-tunggu.. ITU LAYAR PENGUMUMAN SBM ASTAGA, CARLOS DITERIMA DI IPB! Lah gila gue langsung heboh sendiri, temen gue keterima! Entah kenapa sejak gue liat pengumuman si Carlos gue jadi ngerasa agak tenang gitu, gak se deg-degan tadi. Tapi gue masih gak mau buka pengumuman gue hehehe gara-gara takut :')

Kira-kira jam 6 sore, akhirnya nyokap gue pulang ke rumah. Gue emang sengaja sih mau nunggu nyokap gue pulang, maksudnya supaya didoakan gitu pas buka.. Lalu ternyata adek gue udah buka website-nya tapi di mirror penerimaan.ui.ac.id, jadi nggak error. Gue langsung masukin nomor ujian gue yang udah gue hapal di luar kepala lalu gue suruh adek gue yang klik tombolnya untuk ngeliat hasilnya..

...
...
"Gimana?"

"Katanya.. SELAMAT ANDA DITERIMA SEBAGAI CALON MAHASI...."

"WAAAAAHHHHHH!!!!!" gue langsung lari dan liat ke komputer, anjir parah itu beneran dan ada nama gue disitu, jurusannya sama, tanggal lahirnya sama, wah udah fix.

GUE AKHIRNYA JADI MABA UI! MAKARA ABU-ABU!

ulangi,

MAKARA ABU-ABU!!!!

Saking semangatnya waktu itu lupa screencapture dari laptop
Malemnya, akhirnya server SBMPTN udah nggak gitu rame lagi dan gue ngecek nama gue sekali lagi, masih ada. Aaaaahhh Puji Tuhan ini semua sungguhan gila gila.


Padahal tadinya gue udah antara mungkin enggak mungkin saking pesimisnya gue merasa gagal di TKPA itu, tapi ternyata Tuhan baik! Gue dikasih kesempatan untuk akhirnya bilang: I am a yellow jacket.

Hari itu, akhirnya semua kerja keras dan pengorbanan gue terbukti nggak sia-sia. Selama kira-kira 1 bulan, gue pasang status di Line "UI 2015" gara-gara terinspirasi temen gue si Asri yang pasang status "ITB 2015" dannn ya, dia beneran keterima. Gue akhirnya ikutan dan.. gue beneran keterima. Walaupun gara-gara pasang status itu gue jadi pernah disangka udah jadi Maba duluan (dan kemudian perasaan gue kembali hancur mengingat penolakan di waktu pengumuman SNMPTN wkwk) dan ada perasaan takut kayak, "duh kalo gak diterima gimana ya malu udah keburu gembar gembor", tapi akhirnya gue merasa status UI 2015 itu menjadi salah satu doa dan sugesti yang ampuh. Terima kasih Asri atas sarannya! muchlaff.

Gue juga merasa bersyukur bangett karena berbagai pilihan yang gue buat selama masa ambis-ambisnya itu. Gue bersyukur gue masuk Inten dan ketemu berbagai guru yang luar biasa keren sih, makasih yaa kak, pak, ibu atas ilmunyaa!!! :***** Terima kasih juga untuk tutor-tutor Zenius yang karena videonya gue jadi tambah pintar, yang karena postingan blognya gue seakan merasa bersemangat lagi dan terbantu banget. Terima kasih untuk semua teman-teman yang udah berjuang bareng selama ini! Gue selalu percaya kokk, kalo sukses itu bisa ada didapat di mana aja. UI bagi gue merupakan salah satunya, begitu juga dengan jalan yang diambil kalian masing-masing.

See you on top! Dan buat mereka yang baca ini dan masih akan berusaha, see you next year! :p

---

[UPDATE]
Karena banyak sekali yang bertanya buku kuningnya itu seperti apa, yang kayak gini ya...
Harusnya gue dapet sponsorship fee sih haha

23 comments:

  1. Sampai ketemu kak nanti doakan saya jadi junior tahun ini di akun UI :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaa, ditunggu ya maba 2016!

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Kak buku sks kecil yang kuning gambar covernya gimana ya ?

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Kak waktu sbmptn ngisi masing2 mapel brp aja kak , supaya bisa tau strategi nya . Makasih kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha halo maaf baru liat lagi. Jadi gimana, udah tau belom bukunya yang mana? Sebenernya lo googling aja "buku kuning sks" udah langsung keluar sih covernya. Ada juga di website-nya di www.bukusks.com.

      Sepertinya Bahasa Indonesia isi 7 lalu Bahasa Inggris juga 7? Gue lupa sih tapi di TKPA, gue agak kewalahan di Bahasa Indonesia dan keteteran di Bahasa Inggris hehe. Matdas isi 12 mungkin, lalu TPA isi 44 tapi kayanya salah 1.

      Di soshum gue isi lumayan banyak sih. Sosiologi isi semua atau kosong 1-2 gitu, Geografi Sejarah sepertinya cuma 10 deh atau bahkan kurang dari itu. Lalu Ekonomi isi 12 ya kalau ga salah, pas simak baru Ekonomi gue isi semua.

      Terus yang gue isi itu ngga bener semuaaa :(( Haha jadi jangan jadiin patokan juga.

      Delete
  6. Ka, pake buku kuning sks yang apa? Bingung mau beli yang mana buat persiapan sbm

    ReplyDelete
  7. kak saya dapet manajemen UI yeayyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iyaa??? selamat yaaa!!! welcome to the grey area hehe kalo ketemu sapa ya haha

      Delete
  8. Ka, zenius itu maksudnya apa sih?

    ReplyDelete
  9. Kak, menurut kakak passing grade itu emang pengaruh? Pengalaman kakak sama passing grade kayak gimana yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm pengaruh gimana nihh? Sebenernya passing grade itu kan yang bikin orang-orang bimbel gituu jadi kayak lo bisa pake itu untuk patokan aja pas TO untuk ngukur kemampuan. Pas gue cek jawaban gue sama yg beredar di internet gue cuma dapet 50an kok HAHA (ngeceknya pas udh keterima)

      Delete
  10. Kak..saya Delaneira, maba Akuntansi UI 2016 :)
    Salam kenal kak hehehe

    ReplyDelete
  11. Kak. menurut kakak buku untuk sbmptn yang bagus itu apa ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue cuma beli satu buku yaitu buku kuning SKS itu.. Soalnya gue bimbel kann jadi ga merasa perlu beli buku lagi hehe dapet aja dari tempat bimbel.

      Delete
  12. Kakk boleh minta line? Aku termotivasi setelah baca ini & mau konsultasi & seneng banget kalo bisa dibantu:) hehe

    ReplyDelete