Monday, July 27, 2015

OTW UI! (part 1)

Halo halo! Setelah gue bernostalgia dikit tentang perjuangan gue di awal SMA, sekarang gue mau cerita tentang perjuangan gue di akhir SMA. Yes, tentang nyari kuliah hahaha.

Ketika penjurusan, gue milih jurusan IPA karena gue sendiri belum yakin jurusan apa yang akan gue ambil di universitas (antara komputer atau akun) dan kata orangtua gue mending masuk IPA aja karena katanya lebih fleksibel. Sebenernya ini mungkin cuma berlaku kalo gue mau masuk swasta, gue waktu itu udah tau banget lah, kalo di jalur undangan tuh kemungkinan anak IPA bisa lintas jurusan ke IPS keciiiiil banget . Tapi gue bener-bener ngga ada pikiran sama sekali untuk masuk PTN pada saat itu. Apalagi SMA gue swasta, jadi kebanyakan temen-temen gue pasti ke universitas swasta juga (jamannya masih mikirin temenn wkwk).

Tapi semua berubah sejak gue kelas 11. Kebetulan waktu kelas 10 gue ikut OSN, dan dari OSN itulah gue dapet kesempatan untuk mengenal banyaaaak banget orang-orang dari luar sekolah. Seakan-akan lingkup pertemanan gue tuh mulai kebuka gitu. Kontak Line gue udah bukan temen sekolah dan keluarga lagi, tapi ada anak dari luar sekolah dan bahkan kakak kelas! Gue inget banget waktu itu lagi seru banget momen-momen pengumuman SNMPTN 2014, tepatnya tanggal 27 Mei 2014. Beberapa kenalan gue yang udah kelas 12 ternyata lolos! Banyak yang akhirnya bakal satu kampus dan gue ngerasa, loh kok seru sih!? Kayak, temen-temen lo jadi ngga itu-itu aja tapi ada dari daerah-daerah lain di Indonesia gituu. Apalagi sejak mereka kuliah, gue jadi suka liat feed mereka di berbagai media sosial soal kegiatan kampus mereka yang ternyata seru banget gila. Dengerin cerita mereka jadi bikin gue memutuskan, oke, gue mau jadi salah satu di antara mereka!

Akhirnya di awal kelas 12 setelah memikirkan matang-matang, gue memutuskan kalau gue akan mengejar jurusan Akuntansi di UI. Angan-angan gue untuk kuliah komputer gue tinggalkan :') kayaknya gue bakal botak kalo kebanyakan ngoding wkwk. Gak gak serius, meskipun gue lumayan suka komputer, tapi gue adalah tipe orang yang setengah-setengah dan gak mau mendalami komputer banget. Gue udah serius banget mikirin hal ini dari hasil obrak-abrik internet dan akhirnya menemukan blognya Zenius. Komputer rasanya bukan jurusan yang memicu 'sense of wonder' gue :D Gue bukan orang yang punya banyak minat, tapi gue cukup yakin kalo gue udah tau kira-kira konsekuensinya apa dari menjadi seorang akuntan (hasil liat bokap nyokap hahaha), dan berdasarkan pengalaman, dulu gue adalah salah satu anak yang paling semangat di kelas ngerjain tugas pembukuan. Jadi, gue fix ambil akuntansi!

Karena gue gak tau kalo ternyata bimbel itu bisa lintas jurusan kalo udah mau SBMPTN (why gue gatau whyy??), jadinya gue gak bimbel wkwkwk. Tapi gue akhirnya fotokopi buku-buku bimbel temen gue yang IPS, dan gue mulai pelajarin tuh pelajarannya. Setiap hari gue selalu bawa satu buku IPS di tas dan di waktu istirahat atau senggang ketika pelajaran, gue mulai deh tuh belajar IPS. Rasanya seru juga deh, ngeliat materi-materi kelas 10 dulu terus semacam mengalami "Ooh moment" kedua kalinya. :')

Di semester 2 kelas 12, ternyata aktivitas gue belajar materi Soshum harus gue tinggalkan gara-gara mau fokus UN dulu. Gak lucu dong kalo UN gue jelek nantinya biarpun emangg sih nilai UN ga menentukan kelulusan. Tapi kalo bisa dibikin bagus ya kenapa engga kann hahaha. Nah, disinilah awal pertemuan gue dengan Zenius, setelah selama dua tahun cuma bisa baca blognya.

Sebenernya gue udah tertarik banget sama Zenius dari kelas 10 sejak gue follow @zeniusenglish. Gue baru tau kalo Zenius ada untuk pelajaran sekolahnya juga. Gue mulai baca blognya dan tertarik banget tuhh (gue emang suka bacain blog orang sihh) baik sama pemikiran maupun konsep pembelajarannya yang online. Menurut gue video-video Zenius ini solusi banget buat orang-orang yang mau bimbel tapi mager jalannya, harganya juga sebenernya relatif lebih murah. Sayangnya waktu itu gue masih fakir internet :( udah gitu kantong gue gak sanggup untuk beli Zenius X hahaha. Beruntung gue bertemu seorang teman yang ternyata... punya Zenius X!

Sebenernya ini CD kakaknya dan dia jarang pake, terus ketika gue bilang mau pinjem beberapa, dia malah pinjemin semuanya.. Jadi, makasih yaa chingu! :') Ternyata video-videonya sesuai harapan gue dari hasil baca-baca blognya Zenius. Pas banget gak lama sebelum gue UN, akhirnya rumah gue pasang internet! Gue pikir-pikir temen gue ini mungkin bakal butuh CD dia sebelum UN. Jadi, gue memutuskan untuk mengembalikan aja CD-nya, kemudian gue langsung beli voucher untuk jadi member premium Zenius. Waktu itu bulan Maret 2015 dan UN (kalo gak salah) dimulai tanggal 13 April 2015. Dengan pertimbangan gue pasti akan masih butuh bimbingan dari Zenius sampai nanti SBMPTN (which is in June), gue beli yang paket tiga bulan.

Gue bersyukurr banget gue memutuskan untuk jadi member premium Zenius. Gue bisa memantapkan banyaaak banget pengetahuan dasar gue yang masih kurang, apalagi di Mat yaelaahh trigonometri Y U so absurd :( Galeri HP gue jadi banyak foto-foto beberapa video Zenius (TERUTAMA MAT HHHH) supaya nggak lupa cara-caranya gimana. Selain itu, gue jadi bisa liat video pembahasan UN 2014 lalu yang katanya susah banget ituu!

Syukurlah karena itu semua, akhirnya di hari pertama UN gue bisa datang ke sekolah dengan semangat sambil bilang, “Sebentar lagi hari kebebasaann!”

Tapi ternyata gue terlalu cepat menyimpulkan.. Hari kebebasan itu masih lama, gue (lupa) masih harus berjuang di SBMPTN untuk memperebutkan 1 kursi di UI! I’m going to be a Yellow Jacket!

Malam hari tanggal 15 April 2015, gue belum merasa lega walaupun udah selesai UN. Tadinya gue berencana untuk ikut bimbel program intensif SBMPTN, tapi ternyata tempat bimbel yang gue pengen udah penuh.. L Yang ada paling sesi malam sedangkan gue maunya ikut yang sesi pagi. Sebenernya alasan gue pengen ikut bimbel di tempat tersebut adalah karena harganya yang cukup murah sih wakakak, apalagi program intensif kan biasanya cuma sekitar satu bulan. Tapi akhirnya (karena terdesak juga wkwk) gue memutuskan untuk bimbel di Inten Kalimalang! *jeng jeng jeng, everyday is my happy dayy!* Inten Kalimalang terbilang dekat dari rumah gue, gue juga agak syok pas pertama tau, anjir ini tinggal naik angkot sekali langsung nyampe? :O Soalnya gue beranggapan kalau Kalimalang sama Buaran itu jauhh, eh ternyata Kalimalang tuh panjang bangett dan ada yang deket sampe rumah gue, jadi yasudahh. Gue pengen cerita soal hari-hari gue selama di Inten, tapi nanti jadi off-topic dan kepanjangan (?) jadi gue cerita lain kali yaa haha.

Tujuan gue ikut bimbel sebenernya karena gue sadar bahwa gue bukan orang yang bisa belajar sendiri :’) Belajar di rumah sendiri menurut gue agak susah, karena bisa jadi bahkan buka buku aja gue males. Buku latihan aja mungkin gak punya.. Dengan ikut bimbel, harapannya adalah gue jadi terbiasa untuk disiplin waktu dan gue berharap dapet soal latihan serta TO-nya juga.

Tapi bahkan dengan ikut bimbel, gue masih males banget di rumah.. Bayangin aja, minggu pertama mulai intensif pun, gue masih sempet-sempetnya nonton film di malam hari! Jadi, waktu itu gue intensif dari jam 1 siang hingga jam 8 malam. Nah, sampai di rumah bukannya mengulang pelajaran gue atau istirahat gue malah nonton. Terus besoknya baru bangun jam 9, belajar sebentar, les, nonton, tidur, repeat. Diingat-ingat gue jadi nyesel banget.. WHYYY WHYYY????

Titik balik terjadi pada 9 Mei 2015. Pengumuman SNMPTN.

Hari sebelumnya ada INCER (Inten Ceria) hahaha dan gue dapet cokelat lohh hihi. Di sambutan acara, sang bapak guru bilang kalau tujuan acara ini diadakan adalah supaya kita semua murid-murid bisa senang-senang dulu sebelum besok pengumuman undangan. Beliau bilang kita semua jangan patah semangat kalau belum diterima, dan masih ada waktu satu bulan untuk memperbaiki pola belajar yang salah selama ini.

Ternyata kata-kata penyemangat (dan juga penampar) itu ditujukan salah satunya untuk gue.. Yhaaa, pada 9 Mei itu, gue inget banget hari Sabtu, gue nggak keterima SNMPTN :(



Sebenernya gue emang gak terlalu berharap sih sama SNMPTN jadinya gue agak gak gitu sedih. Waktu itu jam 6 sore.

Jam 7 malam, dan KOK GUE TIBA-TIBA SEDIH YA. Entah kenapa gue sedih banget gituu padahal ini ibaratnya kan cuma lo gak menang lotre. Malamnya gue dengan random mencari penghiburan dengan nonton Whiplash (agak keren lohh filmnya) dan setelah itu gue nonton Miss Granny (ini sihh film Korea wkwk). Di tengah-tengah nonton Miss Granny (yang juga mengharukan banget ternyata) tiba-tiba kok gue galau lagi.. Akhirnya gue beberapa kali pause filmnya dan buka-buka yang lain di internet. Salah satunya adalah gue google, “Gak keterima SNMPTN” with those exact keywords.

Gue menemukan beberapa web dan salah satunya adalah blog Zenius (disini!) soal perjuangan tutor-tutornya! Ya ampunn, kenapa sih banyak banget hasil search yang berujung pada blog Zenius?! Wkwkw dulu pas bingung pilih jurusan juga gituu soalnya. Akhirnya gue baca blognya dan gila, keren! Salah satunya adalah gue ngebaca tentang kak Donnita yang juga lintas jurusan dan keterima di Akuntansi UI, wahh gue seakan langsung semangat lagi. Pasti bisa kayak dia!!! Selain blog Zenius, hasil pencarian gue di Google juga membawa gue ke salah satu blog anak 2014 yang juga ngga keterima SNMPTN dan harus berjuang di SBMPTN. Gilaa, keren banget bacanya karena gue merasa kisah dia yang masih ‘fresh’ itu I can relate abis. Kayanya gue jadi on fire lagi, sedih sih masih tapi setidaknya berkurang karena gue merasa gue masih punya harapan banget.

Gue masih punya tepat 30 hari lagi untuk belajar mengejar ketertinggalan gue selama ini.

--berlanjut ke OTW UI! (part 2).

1 comment: